Sholat di Rumah

  • Ali 
sholat-sendiri

Sejak Ahad kemarin saya memutuskan sholat wajib di rumah. Sampai sekarang. Sedih sih. Walaupun sebelum keputusan itu saya sering terlambat ke masjid. Walaupun hati saya sering gelisah masalah bacaan imam yang panjang. Walaupun saya ngedumel kalau khotbah jum’atnya lama.

Di masjid dekat rumah saya memang masih menyelenggarakan sholat berjemaah. Begitu juga masjid-masjid di sekitarannya dan masjid di dekat kantor. Untungnya di tempat saya tidak ada yang berdebat tentang mana lebih baik sholat berjemaah di masjid atau sendirian di rumah. Di rumah saya juga. Malahan Ayah dan kedua adik saya tetap pergi ke masjid.

Kalau begitu …

Anda mungkin berpikir keputusan saya sholat wajib di rumah itu jadi percuma. Saya juga berpikir begitu. Tapi saya berharap menjadi pemutus rantai penyebaran virus itu. Karena, kemungkinan saya terinfeksi dan menginfeksi orang-orang di rumah atau di mana saja jadi lebih besar kalau saya tetap sholat jemaah di masjid.

Tentu saja pergi ke masjid jadi saat yang dirindukan sekarang. Meskipun tidak bisa dibandingan dengan sholat berjamaah, satu-satunya pilihan mengobati rasa rindu itu adalah dengan sholat dhuha di sana. Di mana saat itu masjid masih sangat sepi dan marbot baru selesai mengepel. Jadi, sepertinya saya tidak akan menyalahkan masjid jika terinfeksi Covid-19.

<>

Tinggalkan Balasan