Kangen Mal

  • Ali 
metropolitan-mal-bekasi

Ramadan tiba. Ramadan tiba. Tiba-tiba Ramadan.

Lho, kok tiba-tiba?

Sebenarnya Ramadan tahun ini tidak muncul tiba-tiba. Mungkin itu gara-gara korona yang sukses menenggelamkan iklan sirup Marjan itu. Isu korona selama tiga bulan terakhir membuat Ramadan terdengar sayup-sayup. Tidak ada lagi yang nongkrong di depan TV nunggu pengumuman satu Ramadan. Berita kelompok mana yang mulai puasa lebih cepat atau jemaah sholat tarawih supercepat itu tidak lagi menarik.

Korona sukses bikin hidup jadi membosankan.

Padahal sebelumnya supaya Ramadan lebih asik, selama tiga tahun terakhir ini saya sholat tarawih di tempat-tempat berbeda. Dari yang biasanya tarawih di masjid dekat rumah atau di rumah, saya sholat di Islamic Center, Masjid di Mega Mal Bekasi dan masjid Mal Metropolitan Bekasi. Untuk yang terakhir, saya lebih sering sholat di sana tahun kemarin.

Masjid atau mushola di mal-mal di Bekasi punya tempat istimewa. Tidak hanya berdiri di tempat parkir, tapi ada di lantai-lantai yang sejajar dengan toko-toko. Tidak lagi pakai kipas angin, tapi sudah pakai AC. Tidak lagi pakai karpet tipis dan keras, tapi sudah pakai karpet tebal nan lembut. Sound System-nya juga bagus. Di beberapa masjid yang sudah punya pengurus dan imam tetap.

Bahkan beberapa mal punya masjid dan mushola. Seperti di Sumarecon Mal itu. Yang satu musholnya dikhususkan buat wanita. Batas shaf pria dan wanita bukan lagi pakai kain, tapi sudah dibatasi dinding. Benar-benar terpisah, termasuk tempat wudhu dan pintu masuknya. Tempat titip sandal/sepatu gratis. Disediakan sarung. Dewasa dan anak-anak. Ada juga yang menyediakan air dan makanan usai Jumatan.

Masjid-masjid itu bukan lagi disokong dana recehan. Tapi sudah punya kas sendiri. Bahkan ada yang sampai ratusan juta. Sampai bisa menyantuni anak yatim.

Di bulan Ramadan, masjid-masjid itu biasanya semakin ramai. Contohnya Masjid At-Tijaroh di Mega Mal Bekasi itu. Yang tarawihnya ada ceramahnya.

Percaya atau tidak, sering kali tujuan saya ke mal itu karena pengen ke masjidnya.

Kini masjid-masjid itu menjadi tempat paling dirindukan, melebihi mal itu sendiri. Wahai korona, cepatlah berlalu.

Masjid di Mal Metropolitan Bekasi

<>

Tinggalkan Balasan